Pijat Mampu Membantu Memulihkan Sakit Nyeri Otot

Pijat Mampu Membantu Memulihkan Sakit Nyeri Otot

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa menguleni otot setelah olahraga dan latihan keras mengurangi peradangan dan membantu otot Anda pulih kembali.

Studi tersebut mengisyaratkan bahwa pijat setelah latihan dapat membantu meredakan rasa sakit, dan juga dapat membantu otot menjadi lebih cepat pulih.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti menempatkan 11 pria melalui latihan yang berat. Itu adalah jenis sesi yang sulit untuk diselesaikan dan biasanya akan membuat seorang atlet kaku “njarem” dan sakit selama beberapa hari sesudahnya.

Setelah latihan, setiap pria mendapat pijatan 10 menit ala Pijat Swedia, tetapi hanya dengan satu kaki. Kaki lainnya diistirahatkan dan digunakan sebagai pembanding. Peneliti berulang kali mengambil sampel jaringan otot dari kedua kaki sebelum dan sesudah latihan.

Mereka menggunakan teknik profil gen untuk mencari perubahan kimiawi dalam sel otot. Mereka melihat dua perbedaan utama antara kaki yang dipijat dan yang diistirahatkan.

Pertama, pijat mengaktifkan gen yang mengurangi peradangan. Banyak obat penghilang rasa sakit juga bekerja dengan memblokir peradangan.

Kedua, gen aktif pijat yang mendorong terciptanya mitokondria, struktur yang merupakan produksi energi di dalam sel. Semakin bugar sebuah sel otot, semakin banyak mitokondria yang dimilikinya.

Baca Juga : Pengertian Dan Manfaat Pijat Drainase Getah Bening

Bisakah Pijat Meningkatkan Kebugaran Otot?

“Jika seseorang memulai program pelatihan ketahanan, setelah dua atau empat bulan pelatihan, tergantung pada intensitasnya, pada dasarnya Anda menggandakan volume mitokondria di otot,” kata peneliti Mark A. Tarnopolsky, MD, PhD, seorang profesor pediatri dan kepala Penyakit Neuromuskuler dan Neurometabolik di McMaster University di Hamilton, Ontario, Kanada.

Mitokondria, katanya, membantu sel untuk mengambil dan menggunakan oksigen: “Kemampuan otot untuk mengekstraksi oksigen sebanding dengan jumlah mitokondria yang ada di sana. Latihan ditambah pijatan tampaknya meningkatkan jalur itu,” kata Tarnopolsky.”

Jika penelitian lebih lanjut dapat menduplikasi dan memperluas temuan ini, Tarnopolsky mengatakan bahwa pijatan mungkin bermanfaat secara baik untuk pemulihan otot dan pertumbuhan otot.

Dalam beberapa tahun terakhir, sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa pengobatan untuk nyeri otot yang bekerja dengan cara meredakan peradangan seperti mandi es atau obat anti-inflamasi mungkin juga memiliki sisi negatif. Mereka juga dapat memblokir perbaikan dan pertumbuhan otot, yang bergantung pada peradangan.

“Orang-orang mulai merasa itu adalah hubungan satu sama lain, Anda menekan peradangan, Anda (mengurangi) adaptasi,” kata Tarnopolsky.” Tapi ini tampaknya menjadi intervensi yang menekan respons peradangan tetapi masih memungkinkan, dan benar-benar meningkatkan, respons pemulihan.” Studi ini dipublikasikan di jurnal Science Translational Medicine.

Pijat Mampu Membantu Memulihkan Sakit Nyeri Otot

Baca Juga : Mengenal Sport Massage, Pijat Untuk Menangani Cedera Saat Olahraga

Pijat Menjadi Alternatif Pengobatan Manjur

Para ahli yang meninjau studi untuk WebMD mengatakan itu adalah salah satu yang pertama mendokumentasikan bagaimana sel otot manusia merespons pijatan, terapi populer yang telah berjuang untuk mendapatkan pengakuan sebagai obat alternatif yang manjur.

Pada studi tahun 2008 pada kelinci, yang menemukan bahwa jaringan otot yang digosok atau dipijat memulihkan lebih banyak kekuatan setelah latihan daripada jaringan otot yang hanya diistirahatkan, dengan lebih sedikit alami pembengkakan.

Meski temuan ini menggembirakan, namun, masih banyak hal yang belum dapat diungkapkan oleh penelitian.

Priscilla Clarkson, PhD, yang mempelajari nyeri otot pasca olahraga, memperingatkan bahwa penelitian tersebut tidak melihat apakah pijat benar-benar meningkatkan rasa nyeri.

“Jika pijatan memberi Anda kenyamanan sementara dari rasa sakit, cobalah. Namun, perubahan molekuler ini mungkin tidak berpengaruh atau mungkin perlu dilakukan berkali-kali untuk memiliki efek yang bertahan lama.” Clarkson, profesor kinesiologi terkemuka di University of Massachusetts di Amherst, mengatakan dalam email.

Belum diketahui juga apakah pijatan masih dapat membantu jika seseorang mengalami gangguan beberapa jam atau sekian hari setelah lakukan latihan keras. Namun, para ilmuwan yang mengatakan mereka pernah waspada bahwa pijat memiliki manfaat nyata, selain relaksasi.

“Saya merasa sangat skeptis,” kata Mark H. Rapaport, MD, ketua departemen psikiatri dan layanan perilaku di Emory University di Atlanta.

Saya telah berubah. Saya pikir ada sesuatu di sana. Kami melihat perubahan biologis yang mendalam terkait dengannya, ”kata Rapaport, merujuk pada studi 2010 yang diterbitkan dalam The Journal of Alternative and Complementary Medicine, yang menemukan bahwa pijat Swedia meningkatkan fungsi kekebalan dan menurunkan hormon stres dibandingkan dengan plasebo.

(dikutip dari beberapa sumber)

Baca Juga : Apakah Pijat Kehamilan (Pregnant Massage) Aman Dan Bermanfaat?

ReLAX ENJOY AND HEALTHY.

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Open chat
Kensei Massage, Bisa Kami Bantu?