Pijat Membantu Mengobati Sakit Punggung Bagian Bawah

Pijat Membantu Mengobati Sakit Punggung Bagian Bawah

Pijat mungkin menjadi obat yang alternatif, setidaknya dalam hal mengobati sakit punggung bagian bawah yang persisten, sebuah studi baru menunjukkan. Nyeri punggung bawah adalah salah satu alasan utama orang mencari pengobatan medis, namun sangat sulit untuk diobati.

Studi menunjukkan sangat sedikit terapi medis, dari obat-obatan hingga suntikan hingga operasi, dapat diandalkan untuk meredakannya.

Studi baru secara acak melibatkan 400 orang dewasa, dengan nyeri punggung bawah sedang hingga parah yang berlangsung setidaknya selama tiga bulan untuk pijat seluruh tubuh dalam seminggu sekali untuk relaksasi, pijat ini berfokus pada masalah otot tertentu di sekitar punggung bawah dan pinggul.

Setelah 10 minggu, peserta pijat melaporkan peningkatan rata-rata yang lebih besar dalam nyeri dan fungsi organ dalamnya. Dan jenis pijatan yang mereka terima sepertinya tidak menjadi masalah.

Ini kabar baik kata para peneliti, karena relaksasi, atau pijat Swedia, adalah jenis pijat yang paling umum diajarkan di sekolah pijat dan tersedia secara luas ditempat pijat.

Para ahli mengatakan itu sedikit lebih baik daripada tingkat manfaat yang dilihat kebanyakan orang dari penggunaan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang dijual bebas, seperti ibuprofen, untuk nyeri punggung bawah.

Pada akhir intervensi 10 minggu, 36% dan 39% pasien dalam kelompok pijat mengatakan nyeri mereka hampir atau seluruhnya hilang.

Baca Juga : Terapi Pijat Cara Ampuh Untuk Menghilangkan Stres

Sakit Punggung Bagian Bawah

Pijat Ampuh Mengobati Sakit Pinggang

Roger Chou, MD, seorang profesor kedokteran di Oregon Health and Science University, membantu menulis pedoman American Pain Society 2009 untuk mengobati nyeri punggung bawah.

Pijat direkomendasikan dalam praktik klinis tersebut, meskipun penulis mencatat bahwa rekomendasi tersebut didasarkan pada sejumlah kecil penelitian dan manfaatnya cenderung sederhana.

“Saya pikir penelitian ini cukup konsisten dengan apa yang kami miliki dalam pedoman kami, dan itu menambah bukti yang ada di luar sana,” kata Chou. “Ini memperkuat kasus untuk mempertimbangkan pijat sebagai salah satu pilihan pengobatan potensial untuk nyeri punggung bawah kronis.”

Tetapi Chou, dan yang lainnya, termasuk peneliti studi tersebut, mengatakan bahwa olahraga cenderung menawarkan manfaat yang jauh lebih besar daripada pijat untuk orang yang telah lama berjuang dengan sakit punggung, dan mereka menekankan bahwa orang tidak boleh berasumsi bahwa pijat saja sudah cukup.

Wilson mengatakan dia ingin melihat ukuran fungsi yang lebih obyektif termasuk dalam penelitian, seperti rentang gerak tulang belakang yang dinilai oleh peneliti, daripada hanya mengandalkan laporan diri dari peserta penelitian.

Tetapi dia mengatakan bahwa secara keseluruhan, tidak ada kerugian yang didapat dari pijatan. Jadi patut dicoba, tapi menurutnya itu harus dibarengi dengan olahraga yang rutin.

Baca Juga : Pijat Mampu Membantu Memulihkan Sakit Nyeri Otot

Nyeri Punggung Bawah Yang Membandel

Studi memperkirakan bahwa sebanyak 80% orang dewasa akan mengalami nyeri punggung bawah dalam hidup mereka.

Dalam kebanyakan kasus, rasa sakit akan hilang tanpa perawatan apa pun dalam dua hingga empat minggu, namun nyeri punggung bawah tetap ada, terkadang tanpa penyebab yang mudah diidentifikasi.

Itulah mengapa sangat menjanjikan untuk mendapatkan manfaat dalam terapi non-invasif seperti pijat. Manfaatnya terlihat bertahan selama empat bulan setelah pengobatan selesai.

Mempelajari Pijat Untuk Nyeri Punggung Bawah

Peneliti merekrut orang dewasa, kebanyakan wanita, berusia 20 hingga 65 tahun yang telah mengunjungi dokter setidaknya satu kali karena sakit punggung bawah mereka.

Banyak orang tidak dilibatkan dalam penelitian jika sakit punggung mereka dapat dikaitkan dengan penyebab spesifik seperti patah tulang, kanker atau stenosis tulang belakang.

Jika mereka menjalani operasi untuk masalah punggung mereka dalam tiga tahun terakhir, atau jika mereka memiliki kondisi medis yang mendasarinya. seperti fibromyalgia atau rheumatoid arthritis yang akan mempersulit pengobatan nyeri.

Partisipan penelitian secara acak ditugaskan untuk menerima pijatan Swedia untuk relaksasi atau jenis pijatan “struktural” yang lebih bertarget yang berfokus pada masalah otot dan jaringan tertentu yang mungkin mempengaruhi punggung bawah.

“Perawatan akan masuk ke otot gluteal dan sampai ke leher, tapi ini bukan pijat seluruh tubuh dan cenderung difokuskan dengan tujuan untuk merawat jaringan yang terkena,” kata Cherkin. “Pijat relaksasi seluruh tubuh kurang lebih mencakup seluruh tubuh dan tidak fokus pada punggung. Ini dimaksudkan untuk memaksimalkan relaksasi.”

Terapis pijat semuanya memiliki setidaknya lima tahun pengalaman, dan beberapa memiliki pelatihan tambahan khusus untuk memberikan teknik pijat struktural yang terfokus.

Peserta studi menerima pijatan mereka secara gratis. Orang-orang dalam kelompok perawatan biasa dibayar 200k untuk partisipasi mereka.

Sebelum dan setelah  menerima 10 kali pijatan, peserta menyelesaikan kuesioner yang menilai rasa sakit dan fungsi fisik. Mereka ditanya, misalnya, seberapa mudah atau sulit bagi mereka untuk bangun dari kursi atau mengikat sepatu.

Sebelum mendapatkan terapi pijat, sekitar setengah dari peserta studi di setiap kelompok melaporkan mengonsumsi obat setiap hari untuk mengobati nyeri punggung bawah mereka.

Baca Juga : Pengertian Dan Manfaat Pijat Drainase Getah Bening

Setelah 10 minggu melakukan pijat, peserta dalam kelompok pijat struktural memiliki skor rata-rata 6,5 ​​untuk fungsi fisik dan 3,8 untuk nyeri. Mereka yang mendapat pijat relaksasi memiliki skor rata-rata 6 untuk fungsi fisik dan 3,5 untuk nyeri. Mereka yang berada dalam kelompok perawatan biasa mendapat skor 9 untuk fungsi fisik dan 5,2 untuk nyeri.

Setelah 10 minggu, mereka cenderung melaporkan penggunaan obat untuk nyeri punggung bawah dibandingkan dengan kelompok perawatan biasa. Mereka juga melaporkan lebih sedikit hari di tempat tidur dan lebih sedikit hari kehilangan pekerjaan atau sekolah dibandingkan mereka yang mendapat perawatan biasa.

Setelah enam bulan, banyak perbaikan yang dialami oleh kelompok pijat tetap ada, tetapi tidak berarti setelah satu tahun.

Studi tersebut memiliki keterbatasan, kata para peneliti, terutama bahwa orang yang mendapat perawatan biasa tahu bahwa mereka melewatkan pijatan yang diterima oleh peserta lain.

Itu mungkin membuat mereka membesar-besarkan gejala yang mereka laporkan kepada peneliti, membuat pijatan tampak lebih efektif daripada yang sebenarnya.

Dan mereka berkata nyeri punggung bawah sering kembali setelah periode pertama, mungkin akan lebih baik bagi orang yang menggunakan pijatan bersamaan dengan olahraga.

Nyeri punggung bawah sangat menyakitkan sehingga sulit untuk bergerak secara leluasa, menurut penelitian, dapat memperburuk sakit punggung. Pijat dapat membantu memutus siklus nyeri pada punggung bawah.

“Dalam beberapa hal, ini mungkin cara untuk membantu pasien lebih baik, memberi mereka kepercayaan diri bahwa mereka dapat mengendalikan masalah

“Saya tidak melihat pijat sebagai solusi akhir,” katanya, “Saya melihatnya sebagai langkah yang mungkin membantu untuk membuat orang lebih aktif.”

(dikutip dari beberapa sumber)

RELAX ENJOY AND HEALTHY.

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Open chat
Kensei Massage, Bisa Kami Bantu?